| Keluarga | | Kuliah | | Diary | | Teman | | My hope |

Thursday, November 23, 2006

Ibuku...

Ibu, biasa aku panggil mama. Kayaknya lebih enak aja aku manggil beliau mama, lebih deket aja rasanya. Mama lahir empat tahun setelah bapaku lahir, beda empat tahun sama bapa, cocoklah kalo mereka jadi pasangan dilihat dari usianya. Mama lahir di Sukabumi, kota di selatan dari kota tempat tinggalku sekeluarga, udah nikah sama bapa, mama pindah ke Cianjur.
Aku kurang tau masa kecil mama kayak apa, tapi katanya sih waktu beliau kecil sering liat hal-hal yang aneh, kayak pernah ngeliat orang tua nenekku dating ke rumah sore-sore, padahal waktu itu orang tua nenekku itu udah meninggal, trus pas nikah sama bapa mama pernah ngeliat telapak tangan besar nempel di jendela kamar, tiba-tiba aja tangan itu nempel, waktu itu mama lagi sholat. Mama ga kaget, dikiranya bapa ngerjain, soalnya bapa orangnya suka ngerjain mama dulu, kayaknya romantis banget ya dulu mama sama bapa, sekarang ga pernah tuh ngeliat bapa bisa becanda-becanda sama mama, mungkin karena udah pada tua kali ya.
Mama orangnya gampang marah, apalagi waktu aku kecil, kayaknya aku sama kakak-kakakku sering aja ken marah mama, salah dikit marah, kadang aku kesel aja sama mama. Tapi kalo lagi baik, baiknya baik banget, trus kalo lagi emut pengen beliin sesuatu, tinggal ngomong aja pengen beli anu, pasti langsung iya jawabannya. Beda sama bapa, meskipun orangnya ga pernah marah tapi kalo minta sesuatu yang ga ada kaitannya sama sekolah, susah buat di kabulin. Tapi semua itu cukup kok buat aku berfikir bahwa merekalah orang tua terbaik yang pernah aku miliki. Makasih ya ma sama bapa…
To be continued…